Emas Di Beijing::..~

Dicatat oleh PakciQue | 8/13/2008 08:42:00 AM | , , | 2 Komen »

Aku dan sukan memang tak berapa nak ngam. Tak tau kenapa, tapi aku bukan seorang kaki sukan, apatah lagi kaki bola. Kalau orang tanya aku siapa yang akan menang untuk Piala Eropah, aku akan cakap terus yang aku tak tau sebab aku tak layan. Lagipun, aku takut kalau-kalau aku main tembak je nama negara, sekali negara tu bukan negara Eropah. Kan ke malu. Baik mengaku je.

Sama hal nya dengan sukan olimpik. Aku bukan suka sangat melayan di depan TV untuk menonton satu persatu pertandingan atau acara yang berlangsung. Untuk dapatkan apa-apa info pasal sukan, aku lebih suka bertanya kepada adik-adik aku atau kawan-kawan yang lain.

Tapi, sedetik, tiba-tiba aku terasa nak meluahkan sedikit apa yang bermain di fikiran aku. Tapi, sebenarnya perkara ni dicetuskan oleh sabahat aku masa kat Universiti dulu. Nama dia Kamarul Azainiazli Ahmad Kamal. Terbelit sikit lah lidah nak sebut nama dia kan.

Rakyat/Atlit Malaysia mempunyai tahap kecergasan dan fizikal yang rendah. Setuju atau tidak? Sepatutnya setuju. Kecuali kau seorang ahli bina badan, memanglah badan kau besar, tapi boleh ke kau berlari 100m dibawah 10 saat?

Aku takde idea macam mana nak meningkatkan stamina atlit-atlit Malaysia supaya mereka boleh bersaing dengan peserta dari negara lain. Takkan nak ambil steroid kot.

Beberapa tahun yang sudah, Kementerian Belia dan Sukan ada memperkenalkan 8 Sukan Teras yang menjadi tunjang kepada pembangunan sukan di Malaysia. Objektifnya? Aku tak tahu. Aku dah cuba search, tapi tak dapat apa-apa info yang dapat dikongsikan. Mungkin kau orang boleh.

8 sukan teras itu adalah; Bola Sepak, Badminton, Olahraga, Hoki, Renang, Gimnastik, Squasy dan Boling.

Ingat kata kunci aku di atas. Atlit Malaysia kurang tahap kecergasan dan fizikalnya.

Bola sepak? Dah tentu out. Aku tak perlu komen apa-apa. Mungkin kita kena tunggu 10-15 tahun akan datang untuk melihat bakat-bakat Soccerkids berkembang dan mengembalikan kegemilangan Bola Sepak Malaysia.

Badminton? Ada harapan. Kecergasan yang diperlukan untuk sukan ini adalah sederhana. Strategi, fokus dan ketahanan mental yang paling utama dalam sukan ini. Kalau kau kena tinggal 10-1 sekalipun, kau tetap boleh menang asalkan semangat dan motivasi tidak turun.

Olahraga? Tunjukkan aku pelari Malaysia yang mampu membuat pecutan 100m dibawah 10 saat. Sukan yang paling meruntunkan tahap kecergasan yang sangat tinggi. Peluang adalah sangat tipis.

Hoki? Aku tak berapa nak pasti sangat pasal sukan ni. Tapi, seingat aku kita mempunyai pemain hoki yang baik. Cuma rasanya publisiti terhadap sukan hoki dah kurang.

Renang? Hampir sama dengan olahraga. Perlukan stamina yang tinggi. Berbanding renang, aku lebih suka acara terjun.

Gimnastik? Sudah tentu ada harapan. Fizikal yang kecil sebenarnya adalah bonus untuk acara ini. Persaingannya adalah bentuk persembahan mana yang cantik. Keputusan kemenangan adalah subjektif. Maka, peluang sentiasa ada.

Squasy? Yang ni aku tak perlu cakap lah. Kita sudah ada pemain nombor satu dunia. Jadi, aku tak perlu ulas. Cuma, aku sendiri tak paham kenapa tiada kontijen skuasy ke Beijing.

Boling? Ni lagi satu sukan yang dah kurang publisiti. Aku pun dah tau siapa sekarang yang main boling. Takkan Shalin Zulkifli lagi kot?

Ok, sekarang kita berganjak ke senarai sukan yang Malaysia hantar ke Beijing untuk membawa pulang pingat emas. Oh, sebelum tu, buat pengetahuan semua, Malaysia tidak pernah mendapat pingat emas dalam mana-mana temasya olimpik. Malaysia hanya pernah memenangi 1 perak [Atlanta 1996] dan 2 gangas [masing-masing Barcelona 1992 & Atlanta 1996] menerusi acara badminton. Sebab tu, untuk temasya di Beijing kali ini, sandaran emas diletakkan di atas skuad badminton. Harga satu pingat emas adalah satu juta ringgit (RM 1,000,000).

Malaysia menghantar kontijen renang, terjun, angkat berat, badminton, menembak, memanah, olahraga, pelayaran, taekwondo dan berbasikal.

Untuk acara renang, badminton dan olahraga, sila lihat semula catatan di atas.

Terjun? Peluang tu ada. Sama macam gimnastik, keputusan kemenangan adalah subjektif. Untuk pastikan kau mendapat terjunan yang cantik, jangan lupa bawa sekali Jin Kuning bersama. Ok?

Angkat berat? Tetap mempunyai peluang. Tapi agak rendah. Kau cuba boleh berharap para peserta yang lain tiba-tiba kena cirit birit atau kau membawa bersama Jin Kuning.

Menembak dan memanah? Peluang untuk menang adalah besar. Apa faktor yang diperlukan untuk kau menang acara ini selain membidik dengan tepat [bullseye]. Jadi, banyakkan memakan lobak merah supaya mata menjadi segar. Konsisten dan fokus.

Pelayaran? Entah eh. Apa motif Malaysia menghantar kontijen ini?

Taekwondo? No Comment! Tapi, peluang tu ada. Cuma rendah. Kecuali kalau kau makan muntah jin.

Berbasikal? Tak nak cakap apa-apa. Peluang yang sangat-sangat rendah.

Catatan penutup dari aku. Kementeria Belia dan Sukan sepatutnya menumpukan dan membuat kajian kepada sukan-sukan yang setaraf dengan kecergasan rakyat Malaysia. Pada pendapataku [kawan aku], kita patut bertukar kepada jenis-jenis sukan yang lebih kepada penyusunan strategi dan teknik. Pembangunan sukan-sukan seperti gimnastik, menembak, memanah, boling tenpin, boling padang, terjun, renang berirama dan sebagainya tidak sepatutnya diabaikan. Sukan-sukan ini walaupun tidak popular, tetapi jika kena dengan teknik dan gaya serta bentuk pelaburan yang betul, tak mustahil nanti ketika temasya London 2012, kita akan membawa pulang lebih daripada 1 pingat emas.

2 Komen

  1. Azwani Shaari // Wednesday, August 13, 2008 6:32:00 PM  

    dalam ko x minat psl sukan, entry ko kalah liputan hasbullah awang.. hehehe.. btw, sila laa komen citer susuk tu..aku mcm nak pi, tp byk sngt komen positif/negatif baca kat ternet.. x tau nak ikut yg mana.. kalo pening sbb nak kaitkan suzana ngn soraya, aku dah tau depa org yg sama.. so aku selamat dr pening.. heheh

  2. PakciQue // Thursday, August 14, 2008 11:37:00 AM  

    Ala..aku recall je balik ape yg Ayie bgth kat aku..Memang la nampak panjang..Tp bukan idea aku pun..

    Psl filem susuk tue, aku cdgkan ko pergi je la menontonnya..Banyak aspek yang cantik untuk di lihat..Cthn transsisi dari satu babak ke satu babak yang lain..ala2 matrix gitu..

    Dan babak yang last tu, apa sebab si Suzana nak "makan" kawan dia. Ramai yg xfhm..aku pun xfhm..tp Fara yg paham..